WELLCOME TO MY STORY

Selamat datang dan terimakasih kepada para pengunjung blog yang telah aku buat.

Blog ini memang khusus bercerita tentang kisah-kisah hidup baik dari diriku sendiri maupun kisah hidup orang lain.

Semoga para pengunjung bisa menikmatinya

Thanks guys ^_^

Selasa, 11 Oktober 2011

Gamelan dam Karawitan

Tentu kita sebagai orang jawa tidak asing lagi dengan seperangkat alat musik tradisional ini. Pada kesempatan ini saya tidak membahas apa itu pengertian gamelan secara harfiah. Akan tetapi sy akan mengulas tentang ekskul yang mulai berjalan di SMKN 1 Trenggalek. Yaitu ekskul karwitan.

Smkn 1 Trenggalek adalah sebuah sekolah teknik yang memiliki warga sekolah pecinta seni tinggi. Hal ini dibuktikan dengan keberadaan seperangkat gamelan di sebuah ruangan di sudut perpustakaan. Akan tetapi saat sy mulai terdaftar sebagai warga smkn 1 t.galek yaitu pad tahun 2009 seperangkat gamelan itu terabaikan keberadaannya. Hanya beberapa alat yang sering keluar untuk digunakan sebagai iringan tari Turangga Yaksa. Mungkin adanya titik jenuh yang membuat keberadn alat musik tradisional it sedikit terlupakan. Hal ini cukup mengusik saya meskipun jujur saya tidak bisa memainkannya. Sehingga dengan sedikit perbincangan dengan osis di bagian sekbid seni sy memberanikan diri untuk membuka pendaftaran ekskul pada awalnya saya sebut penabuh jaranan. Saya tidak berani menyebutkan karawitan karena yang namanya karawitan cukup rumit. Baik saya maupun anak anak osis tidak ada yang paham dengan pakem karawitan itu sendiri. Saya berfikir sederhana pada waktu itu yang penting siswa bisa memberdayakan gamelan dan ada penerus penabuh saat osis sekbid seni reorganisasi.

Setelah poster terpasang ternyata banyak juga yang mendaftar dari anak pertanian sampai TSM. Akan tetapi ada orotes dari Bpk Agus lestyono sebagai pengamat seni SMKN 1 t.galek beliau lebih setuju klo istilahnya bukan penabuh jaranan akan tetapi karawitan. Saya beralasan bahwa tidak ada yang bisa karawitan baik saya maupun osis. Beliau menyarankan untuk meminta bantuan Bpk Suhardiono yang ternyata merupakan pakar karawitan. Setelah pembicaraan cukup panjang akhirnya Bpk Suhardiono kerso juga untuk membimbing pengembangan diri anak anak dibidang karawitan.

Hari pertama latihan dihadiri 11 siswa dengan semangat dan antusias tinggi. Seneng rasanya mendengar tawa dan juga rasa ingin tau yang tinggi dari ekspresi polos mereka. Setelah latihan berjalan meskipun suaranya masih banyak yang tidak pas tempo dan nada akan tetapi sudah berirama yang mulai terdengar harmoninya.

Ehm senang rasanya bisa menghidupkan kembali 'kleningan' di sudut perpustakaan semua ini bisa terwujud berkat dukungan n dorongan seluruh warga SMKN 1 T.galek.

Semoga di penampilannya yang perdana kelak gamelan secara live akan menunjukkan bahwa sekolah kita menjunjung tinggi kebudayaan Indonesia. Amien....
Published with Blogger-droid v1.7.4

Senin, 12 September 2011

Pawai budaya

Foto2 pawai budaya....
Published with Blogger-droid v1.7.4

Ekskul kesenian "SMKANESA BUDAYA"

Ekskul kesenian di SMKN 1 T.galek sebenarnya sudah ada sejak lama.Ekskul kesenian merupakan sebuah wadah untuk mengekspresikan minat seni di sekolah smkn 1 t.galek tercinta.

Ekskul kesenian mengangkat dan mewadahi semua kreatifitas seni baik siswa maupun guru smk. Mulai dari seni turonggo yaksa yg hnya bisa ditemukan di kab trenggalek, berbagai tari baik tradisional maupun modern serta campur sari. Tahun ajaran 2010/2011 ekskul ini sempat unjuk gigi. cukup sukses hal penampilan. Dalam ajang "art creation" ekskul kesenian mempersembahkan 8 penampilan. Suatu hal yang cukup membanggakan. Ternyata siswa skmn 1 yg terkenal dengan "cah STM" identik dengan oli,mesin dan listrik ternyata mampu membuat unjuk kebolehan dlm bidang seni.

Menjadi sangat terpacu untuk lebih mengembangkan ekskul ini. Apalagi dukungan dari teman2 guru sangat luar biasa. Tanpa dukungan beliau2 ekskul ini tidak akan memiliki greget...^.^

Tahun pelajaran ini ekskul seni akan melebarkan sayap untuk mewadahi minat siswa di bidang gamelan, ketoprak dan seni rupa....
Mohon bantuan dari semua pihak...
Kita ekspresikan diri kita dlm bidang seni....
Monggo nguri nguri kabudayan kita.

Published with Blogger-droid v1.7.4

Rabu, 25 November 2009

Sebuah keteladanan dari seorang sopir angkutan


Pagi itu aku harus berangkat ke kota untuk menunaikan tugasku. Biasanya aku naik motor tetapi motor di bawa suami jadi aku marus naik kendaraan umum.
Pukul 04.15 WIB aku berangkat ke tempat kendaraan biasa parkir 1 km dari tempat tinggalku di temani oleh ibuku. Berjalan kaki dengan penuh semangat, ibuku sudah setengah baya tapi beliau sangat gesit, sampai-sampai aku ga kuat ngimbangi cara jalan ibukku (maklum sudah lama ga jalan jauh)

Sesampainya ditempat parkir aku mencium tangan ibukku pamit seraya berkata "Kulo bidal buk assalamualaikum" ibuku menjawab "Iyo nduk ati-ati, waalaikumsalam"
Aku tinggalkan ibuku tidak tega rasanya meninggalkan ibuk sendiri di rumah karena bapak sedang pergi bertugas di luar kota. Tapi apa di kata liburan telah usai kau harus menunaikan kewajibanku mengajar di kota.

Ketika ku langkahkan ke tempat mobil parkir, tampak mobil warna hijau yang telah tua. Aku terhenyak sekilas ingatanku melayang di masa-masa aku sekolah dulu mobil inilah yang selalu aku naiki ketika harus bersekolah dikota. Tak terasa sudah 6 tahun aku tidak naik mobil itu dan tidak ada perubahan semua sama.

Sang sopir ternyata masih mengenaliku "Wah mbak dangu mboten kepanggih sameniko sampun ngasto wonten pundi?" (wa mbak sudah lama tidak bertemu sekarang bekerja dimana) dan aku pun menjawab " Nggih pak kulo saminiko mucal wonten Nggalek, wonten STM" (Iya pak saya sekarang mengajar di Trenggalek di STM"

Dan akhirnya selama perjalanan kami pun mengobrol. Sesaat aku tengok ke jok belakang sepi...hanya ada dua penumpang yang tertidur. Aku pun bertanya (dalam bahasa jawa) "Pak sekarang kok sepi?"
"Iya mbak tidak sama seperti mbak sekolah dulu"
Sesaat bayangan 6 tahun silam muncul di jok itu pasti telah ramai dengan canda tawa teman-temanku. Berebut dapat tempat duduk yang nyaman kadang-kadang berebut untuk cari tempat duduk yang jauh dari kambing (karena kadang-kadang pak sopir bawa penjual kambing di kota)
"Sekarang anak-anak sekolah pada bawa motor sendiri sendiri mbak, setiap hari ya gini saya PP 4 sampai 5 kali dan penumpang jarang penuh" katanya seraya menghembuskan napas begitu berat. Ada raut kesedihan dalam wajah setengah bayanya.
Aku mengalihkan pembicaraanku "Anak bapak sekarang sekolah dimana pak?"
Raut wajah itu mendadak bersinar dan diapun bercerita
"Anak saya sekolah dimalang mbak di universitas negeri, kepingin jadi guru"
Aku sempat terkejut, perasaan dalam hatiku sungguh tak terlukiskan. Dari desaku...anak seorang sopir bisa sekolah di luar kota di universitas negri lagi...bener-bener membuatku bangga. Dulu ketika jamannya aku bersekolah dari desaku hanya anak dari orang yang berkecimpung dalam dunia pendidikan saja yang bisa melanjutkan sekolahnya sampai perguruan tinggi.

Dengan semangat akupun bertanya banyak tentang anak bapak tersebut, dari obrolan kami baru aku tau ternyata memang anak itu pandai dan memiliki semangat bersekolah yang tinggi. Dia berhasil masuk di sekolah SMA favorit di kota kami yang seleksinya begitu ketat, kemudian dia pun lolos SPMB atau ujian masuk universitas negeri di kota malang dan menjadi mahasiswa reguler disana. Luar biasa.

Ada beberapa kata yang membuatku sempat meneteskan air mata haru dari pak sopir itu
"Anak saya bisa kuliah mbak saya bersyukur sekali, kemauan anak saya sangat kuat dulu saya berfikir apa saya mampu menyekolahkannya sampai selesai, tapi saya coba mbak meskipun setiap hari saya harus mengumpulkan uang receh, limaratusan,seribuan tiap hari dari penumpang sekarang sangat sedikit, harus bersaing dengan para sopir lain, tapi semua saya jalani mbak, demi anak saya semoga anak saya kelak bisa njunjung duwur wong tuane"(berbakti pada orang tua)

kata-kata itu membuat airmataku jatuh....begitulah tekad dari orang tua yang ingin melihat anaknya berhasil. Dia rela bekerja di jalanan tipa hari, mengumpulkan uang receh, dikumpulkan, dihitung lalu setelah terkumpul dikirimkan ke rekening anakny.

Sebagai seorang anak sudah sepantasnya berbakti pada orang tua. Kadang kita lupa kita berkata kasar, membentak dan menangis jika keinginan kita tidak dituruti orang tua.....
padahal orang tua bercucuran keringat untuk demi mendapatkan uang yang kalau kita belikan minuman hanya dapat satu kaleng. Tapi mereka terus mengumpulkan dan terus mengumpulkan sampai uang tersebut cukup dan dapat kita belikan Hp, Baju-baju mahal, bahkan kita gunakan untuk makan-makan dengan teman di kantin.

Ya Allah....ampuni kami....
Semoga dengan membaca ini teman-teman semakin menyayangi dan mencintai orang tua kita, yang tak lelah memberikan apa yang kita mau.

Obrolan kami terus berlanjut. Tak terasa aku pun telah samapi pada tujuanku. Begitu banyak hikmah yang aku ambil dari obrolan kami membuatku tersadar dan merasa semakin menyayangi orang tuaku. I LOVE U MOM I LOVE U DAD.

Jumat, 20 November 2009

Gending ing Pinggiring Segoro



Foto ini mengingatkanku akan skenario yang di buat oleh temanku.
Sepenggal kisah dari tanah bayuwangi yang berjudul:



"Gending ing pinggiring segoro"
Suatu kisah yang dilatar belakangi seorang penari gandrung yang begitu terkenal begitu dipuja karena kecantikan dan lentik gemuali jari tangannya. Baik hati dan keramahannya kepada sesama

Sampai akhirnya kesempurnaan itu membuat api kecemburuan membakar hati salah satu teman penari.
Teman penari itu telah dikuasai oleh nafsu, amarah dan kebencian dia melakukan berbagai hal untuk menjatuhkannya sang penari.
Fitnah, caci maki, teror dan kesemuanya ditanggapi dengan penuh kesabaran oleh sang penari.

Karena merasa semua teror yang dilakukan tidak membuahkan hasil sang penari jahat mendapat bujukan dari temannya yang lain untuk melakukan hal yang sangat berbahaya...yaitu menyantet si penari baik hati.

Penari jahat dengan temannya pergi ke dukun untuk melancarkan aksinya. Saat sang dukun itu membacakan matera-mantera di iringi taburan kemenyan dan semerbak kembang setaman yang wanginya begitu mengerikan. Bersamaan jerit mantera sang dukun disalah satu pagelaran tari terdengar jeritan dari sang penari....wajah sang penari baik terbakar menimbulkan bau yang begitu menyengat...membuat semua teman, penonton dan yang memujanya meninggalkan dengan penuh cacian.

Penari jahat pun tersenyum penuh dengan kemenangan, dia dapat menguasai pagelaran tiap pagelaran dan akhirnya dia jadi idola dan pujaan penduduk setempat. Sedang sang penari baik hati hanya bisa menyampaikan gending ungkapan hatinya di tepi pantai...berharap burung-burung camar menyampaikan sakit hatinya......

Saat itu dari langit muncul lengkungan pelangi yang mambawa para bidadari turun dan memberikan "sampur" yang begitu lembut indah dan cantik....dengan sampur itu sang penari di ajak untuk menari melewati batas cakrawala diiringi alunan gending dari deburan ombak yang menghantam tebing-tebing karang dan dengan keindahan warna-warni pelangi.

Saat kau pergi ke pantai melihat ada lengkungan pelangi saat itulah kau lihat indahnya gemulai jari tangan dan kecantikan paras sang penari.

Sepenggal kisah itu merupakan dongeng yang indah tapi agak nggantung soalnya gimana nasib penbari jahat ya....? cuma yang dapat kita ambil hikmahnya...saat kita melihat sesuatu yang lebih baik dari diri kita tidak usah terbawa rasa iri, dengki dan kecemburuan yang membabi buta. Kita harus banyak bersyukur atas karunianya, saat kita diberikan kelebihan jangan sampai lupa dengan orang sekitar kita...karena mungkin mereka menginginkan kelebihan yang kita miliki. Dan kita tanpa sengaja akan menyakiti hati serta memupuk rasa iri dan dengki di hati mereka.

(foto ini hasil download, maaf kalo ada yang tidak berkenan
)

Riwayat Pekerjaanku



Ada kesalahan di dalam gadget ini